Sifat Negatif yang Kudu Dihindarin Dari Dongeng Malin Kundang

Photo via pinterest.com

Selamat Hari Dongeng Sedunia! Dari dongeng yang dibaca, ternyata banyak loh hal-hal yang bisa dipelajarin. Salah satunya dongeng terkenal dari Sumatera Barat, yaitu Malin Kundang. Singkatnya, Malin udah sukses dan kaya raya, terus dia berlayar sama istrinya ke tempat tinggal Malin pas kecil. Ibu Malin tau kalo itu anaknya dan langsung nyamperin Malin. Eh, si Malin malah gak ngakuin ibunya karena malu trus ujung-ujungnya bersikap kasar. 

Ibunya nangis-nangis sakit hati sambil nyumpahin Malin jadi batu. Pas Malin ninggalin tempat itu, badai dahsyat dateng ngancurin kapalnya. Malin terdampar di pantai dan gak lama badannya berubah jadi batu. Serem banget! Nah, dari cerita si Malin, ada tiga sifat jelek yang kudu banget dihindarin buat anak-anak muda jaman now. Cus, langsung cari tau aja di sini. 

  • Sombong

Sebagai manusia di bumi yang kecil ini, kita gak boleh sombong, gak baik. Gak ada manusia yang sempurna. Mau kaya, miskin, di mata Tuhan tetep sama. Jadi gak usah banding-bandingin kekayaan dan derajat satu sama lain ya. 

  • Lupa Diri

Jangan kayak kacang lupa kulit, apalagi kalo usaha udah didukung dan didoain sama orang tua. Eh, pas sukses malah bilang, “Ihhh gak level…” bener-bener gak patut dicontoh ya.

  • Durhaka

Durhaka sama orang tua, dosa banget! Di dongeng, Malin udah durhaka banget sama ibu yang udah ngelahirin dia. Sama orang tua kudu banget hormat dan gak boleh yang namanya ngelawan biar gak durhaka. Jangan sampe nyesel udah nyia-nyiain  orang tua yang masih ada. 

Banyak pelajaran yang bisa diambil dari cerita Malin Kundang. Sebenernya, Malin punya sisi positif sebagai sosok yang gigih, pekerja keras, ulet, dan mandiri. Nah, sifat yang baik ini bisa dicontoh, tapi kalo yang jeleknya buang aja deh jauh-jauh. Sayangi dan hormati orang tua selagi masih ada ya. Kamu juga bisa ngenalin dongeng Indonesia ke anak nanti atau ke sodara, supaya dongeng Indonesia terus berkembang dan gak ketinggalan jaman.

Ruth

Happy mommy of twin, living in Jakarta and working for a digital media company. That's why I like to do some research and asking for some opinion to my friends via social media, messenger apps, or even small gathering at a cafe.

I’m living in a daily activity filled with innovative books about parenting and interior that come bundled with extra hot chocolate marshmallow and home-made cake.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY