Tips Cerdas Buat Kamu Yang Nekat Nerjang Banjir Pake Mobil

Photo via pexels.com

Kalo bicara tentang musim hujan di negeri pertiwi, pasti bahasannya adalah banjir. Apalagi kalo hujan deres ngga ada habisnya, jalanan besar juga pasti ngga lepas dari banjir. Friends ngga perlu panik kalo lagi berkendara mobil, selalu ada cara aman nerjang banjir yang bisa kamu coba buat ngurangin risiko kerusakan.

Tips Nekat Terjang Banjir Pakai Mobil

Photo via pexels.com
  1. Cek Ketinggian Air Dan Jarak Kendaraan

Aman gak banjirnya? Friends harus catet kalo makin tinggi genangan air, maka makin tinggi juga risiko kerusakan dan bahaya. Yang bisa dijadiin patokan adalah tinggi lubang udara kendaraan, kalo air lebih tinggi mending minggir deh. Tapi, kalo yakin aman, jalan perlahan dan terus perhatiin jarak mobil di depan supaya bisa terus jalan dengan kecepatan konstan.

  1. Ikuti Gelombang

Nerobos banjir juga perlu strategi. Pas ngelaju di genangan air, maka bakal muncul gelombang di kanan dan kiri mobil, sedangkan di bagian belakang bakal ada celah air yang lebih dangkal. Friends yang jalan di belakang mobil, harusnya bisa manfaatin kondisi itu, gak perlu ngedahuluin hambatan gelombang, tapi ikutin aja dari belakang.

Jadi, cara aman nerjang banjir ini bakal bikin mesin ngelaju lebih ringan. Tapi, friend juga mesti lebih hati hati buat jaga jarak. Apalagi kalo friend bakal ngikutin mobil dari belakang, usahin bikin kendaraan di kecepatan yang sama. Jadi, mobil bisa maksimalin efek streamline dari kendaraan di depan.

  1. Jalan Dengan Mesin Rendah Dan Konstan

Kata siapa nerjang banjir butuh kecepatan tinggi? Gak tau mitos dari mana, hal kayak gitu muncul karena takut mesin mati atau pengen ngehindarin air masuk knalpot. Nyatanya, malah bikin air masuk ke mesin dan malah jadi water hammer, alhasil mesin kerja lebih ekstra. Karena itu, friends lebih baik jalan pake putaran mesin rendah.

Jalan aja di kisaran 1.500 sampai 2.000 rpm. Gak perlu ngebut, karena sayang mesin yang kerja terlalu keras. Pastiin aja, kecepatannya konstan dan sebisa mungkin ngurangin berhenti di tengah banjir. Selain itu, salah satu cara aman lainnya dengan ngusahain gak terus terusan jalanin mobil pake setengah kopling.

  1. Matikan Mesin Dalam Keadaan Darurat

Kadang, masalah bisa aja gak keduga. Walaupun kamu udah nyoba semua cara teraman, ternyata keadaan banjir atau mobil gak memungkinkan. Entah itu banjir makin tinggi atau mobil mulai berulah, lebih baik kamu minggir dan urungkan niat buat terobos banjir. Utamakan keselamatan diri, baru kesehatan mobil dan biaya perbaikan lainnya.

  1. Cek Fluida dan Rem

Sehabis terobos banjir, ada baiknya cek fluida dan keadaan rem. Biasanya, air dari banjir bisa sampe ke piringan rem yang jadi penyebab ngurangin daya pengereman. Supaya ngehindarin adanya kerusakan parah atau kecelakaan, kamu bisa coba keringin rem dengan nginjek rem dan gas bersamaan selama 20 detik.

Tips terakhir ini sebenarnya masuk ke kondisi pasca cara aman nerjang banjir. Jadi friends punya waktu yang lebih banyak buat ngelakuin cek rutin mesin dan komponen mobil lainnya. Kayak fluida pelumas di mesin dan gearbox. Friends juga bisa minta bantuan bengkel buat ngecek dan ganti kalo perlu.

Kesannya emang nekat, tapi kalau kamu lakuin cara nerjang banjir dengan benar, risiko rusak juga bakal terhindar. Yang jelas, perhatiin dulu ketinggian air dan jarak mobil. Ikutin gelombang banjir, dan jalan pelan-pelan dengan mesin rendah. Jangan lupa cek rem dan matiin mesin kalo udah dalam keadaan darurat. Pastiin safety first! Kalau gak yakin, mending minggir!

CEK BERBAGAI PROMO PERLENGKAPAN OTOMOTIF DI SINI!

Rio

Digital agency’s worker, amateur internet scholar, professional gamer also very in love of running in a field and swimming. A community person who loves touring with bike or motorcycle.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY