Tips Bayar Cicilan Kredit Di Masa Sulit

Photo via pixabay.com

Lagi pandemi gini semuanya serba susah. Keuangan di kantor lagi seret dan bikin saya kena kanker alias kantong kering. Padahal cicilan kredit banyak yang udah harus dibayar. Tapi yaudah, disyukurin aja. Biarpun gak nerima gaji full, masih untung saya nggak sampai dirumahkan. Sekarang ini saya lagi mode survival, muter otak gimana caranya biar semua cicilan tetep kebayar, semua kebutuhan yang utama tetep bisa dipenuhin. Ini langkah yang saya lakuin.

Tips Bayar Cicilan Kredit di Tengah Pandemi

  1. Hitung Ulang Kemampuan Buat Bayar

Idealnya, besar cicilan yang harus kita bayar tiap bulan tuh 30% dari total pendapatan. Nah, sebelum kena potong gaji aja, keadaan saya sendiri sebenernya masih belum ideal. Soalnya cicilan saya makan sekitar 35% dari pendapatan. Berhubung pendapatan lagi turun karena gaji kena sunat, pasti yang pertama harus saya lakuin adalah ngitung ulang kemampuan saya buat bayar. Sekarang proporsi cicilan saya naik di atas 50% dan ini tentunya gak sehat banget.

  1. Manfaatin Insentif Pemerintah

Karena banyak korban dari pandemi corona, pemerintah ngeluarin beberapa jenis insentif buat masyarakat. Saya kemarin udah dapet yang insentif tagihan listrik, soalnya di rumah pakai listrik daya 900 VA. Kalau kamu juga termasuk kategori yang boleh nerima insentif, mending manfaatin baik-baik buat ngurangin pengeluaran.

Selain itu juga beberapa instansi keuangan bisa lebih diajak kompromi buat nunda atau nangguhin cicilan nasabah. Yang saya tau ini juga arahan dari pemerintah. Nah, ini jadi solusi saya buat neken balik angka proporsi cicilan yang sekarang lebih dari 50% itu. Kaya kartu kredit misalnya, langsung saya konversi semua ke cicilan biar gak kena bunga banyak. Soalnya posisi sekarang ini saya cuma sanggup bayar minimum. Masalahnya, proses administrasinya emang cukup makan waktu. Jadi di awal-awal kita harus atur ulang juga pengeluaran dan anggaran belanja.

  1. Atur Anggaran Belanja
Photo via pixabay.com

Selagi proses nego dan administrasi cicilan, saya amanin dulu dana buat kebutuhan dasar, kayak belanja dapur, uang sekolah anak, tagihan listrik, dana cicilan utang, dan dana darurat. Di luar anggaran itu, saya tunda atau stop dulu buat keluarin duit. Jadi yang biasanya buat jajan atau kebutuhan di luar itu, langsung saya alihin buat bayar cicilan utang. Di sini biasanya banyak yang mikir buat langsung pakai dana darurat buat bayar cicilan. Padahal dana darurat ini juga penting buat tetep ada. Jadi saya saranin sedapet mungkin jangan diutak-atik kecuali udah kepepet banget.

  1. Manfaatin Promo yang Ada Di Internet

Sebelum gaji dipotong, saya biasa bayar tagihan lewat ATM. Tapi karena kepepet gini, saya banyak juga nyari info dan tips-tips di internet soal ini. Ternyata, bayar tagihan lewat marketplace kaya di Blibli.com gitu lebih nguntungin daripada lewat ATM. Soalnya sering ada promo baik berupa cashback atau potongan tagihan. Tadinya saya gak terlalu ngegubris, karena menurut saya bikin repot doang. Tapi ternyata nilai promonya lumayan juga lho. Misal, kalo ada cicilan di BFI Finance bisa banget manfaatin promo angsuran BFI yang ada di Blibli.com.

Mungkin kalo diliat sekilas, promo-promo kaya gini kurang berasa. Tapi coba aja terapin hal yang sama buat ke semua tagihan, mulai dari bayar listrik, bayar tagihan air, bayar tagihan telepon dan internet, kalo ditotalin nilainya jadi lumayan berasa. Apalagi kalo lagi ada promo tambahan, nilai yang bisa kita hemat pasti jadi makin gede.

Ya udah gitu aja ya. Semoga pandemi ini cepat berlalu, ekonomi kita cepet pulih, bayar cicilan makin lancar, dan semua kredit cepet lunas. Amin.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY