Reinkarnasi Dari Honda Astrea, Honda EX5 Rilis di Malaysia

Otofriends sepertinya Honda motor sedang gemar nostalgia untuk para konsumen setianya. Setelah Zoomer X, Super Cub, Monkey, hingga CT 125, kini giliran Astrea diracik ulang. Tema yang diusung masih kental seperti masa lalu. Tentu ada penyegaran teknis, menyesuaikan standar regulasi zaman milenials ini. Honda tak mentah-mentah menamakan Astrea lagi. Ia punya julukan baru, EX5. Dan menariknya, banderol sang legenda ini tak terlalu mahal. Di Malaysia nilai jualnya sekitar Rp 15 jutaan.

Komposisi panel bodi hingga silang warna Honda EX5 benar-benar serupa Astrea. Salah satu yang khas, pemasangan sayap depan berbahan plastik berlabur putih. Sementara batok model “T” juga dipertahankan. Diisi dengan mika headlight kotak, serta lampu sein terpisah. Bedanya, kini finishing lampu mengkristal.

via : blackxperince

Cukup detail, Honda sama sekali tak mengikuti zaman soal penghias tubuh. Grafis ala motor 90-an masih dipertahankan. Paduan warnanya mencolok, hingga decal dibuat runcing. Tempat tulisan Astrea biasanya menempel, tentu kini digantikan EX5.

Kala melirik dashboard, pasti siapa pun langsung terbawa suasana nostalgia. Panel instrumen dikemas mika kotak, dengan penunjuk jarum analog. Dari mulai font, hingga pewarnaan khas motor tua tergambar di dalam situ. Informasi yang ditunjukkan juga cenderung sederhana. Hanya speedometer, serta penunjuk bahan bakar. Sisanya lampu sensor fundamental saja.

via: blackxperience

Memutar ke belakang, kami merasa ia lebih mirip Kirana ketimbang Astrea. Tampak begitu ramping, ditambah mika stoplamp menghabiskan tempat di buritan. Seinnya dipasang terpisah, disangkutkan pada sepatbor.

Berpindah ke sisi samping, ada yang unik. Shock breaker belakang dibiarkan terekspos dari atas hingga bawah. Posisinya membelah panel bodi. Aksen yang agak nyeleneh. Mounting atas jadi benar-benar terlihat. Mungkin tak semua orang bakal suka.

Meski bertampang lawas, jantung pacu yang dibawa tentu sudah modern. Tidak bisa dibilang canggih. Namun setidaknya sudah bertekhnologi PGM-FI, alias sistem injeksi elektronik khas Honda. Dengan kubikasi 110 cc, output-nya mencatat angka 8,54 Hp/7.500 rpm dan torsi 8.62 Nm/5.500 rpm. Sementara distribusi tenaga ke roda, memakai rantai dengan gear box manual tanpa kopling, layaknya bebek.

Namun, ada hal yang tidak ikut dimodernisasi. Entah mempertahankan nuansa nostalgia atau memangkas ongkos produksi, peranti penahan laju masih model teromol. Hal ini bahkan tertera di kedua roda. Beda dengan Honda Super Cub atau Monkey yang sudah mengandalkan cakram.

Honda Malaysia menawarkan EX5 dalam dua tipe. Pertama yang standar, dengan warna hitam-putih berpelek jari-jari. Dan satunya lagi agak bertema sporty, menggunakan paduan warna terang dan putih, plus pelek palang berlabur hitam.[Mqd/Hsn/timBX]

CEK DISINI UNTUK PENAWARAN TERBAIK SEPEDA MOTOR DENGAN HARGA TERBAIK

Fransiskus Prakoso

internet, camera & automotive enthusiast, sometimes sunday morning ride. 🙂

Latest posts by Fransiskus Prakoso (see all)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY