Pecinta bulutangkis Indonesia tentu rindu akan aksi Tommy Sugiarto mengayunkan raket di panggung dunia. Akibat cedera telapak kaki kanan, Tommy tak dapat bermain bulutangkis dan mesti mengikuti terapi secara intensif. Hal ini membuatnya harus absen bertanding di turnamen super series di India dan Singapura.

Simulasi Piala Thomas 2014 di Solo menjadi pertandingan perdana buat Tommy setelah dua minggu absen latihan. Penampilan Tommy cukup baik, ia mampu menyumbang poin pertama buat tim Thomas A dengan mengalahkan Wisnu Yuli Prasetyo, 18-21, 21-12, 21-14.
Simulasi Uber 2014_Tommy 3Simulasi Uber 2014_Wisnu Yuli
“Awalnya saya masih takut-takut bermain, takut cedera saya kambuh lagi. Tapi saya mencoba untuk menikmati permainan melawan junior saya. Tadi masih ada terasa sedikit kontraksi, tapi tidak terlalu mengganggu,” kata Tommy yang datang ke Solo ditemani sang ayah yang juga mantan pemain nasional, Icuk Sugiarto.

Dirundung cedera, Tommy sempat mengutarakan kekhawatiran tak dapat memperkuat tim Piala Thomas di New Delhi, India, 18-25 Mei.

“Sempat ada kekhawatiran saya tidak bisa bermain di Piala Thomas. Tapi setelah berkonsultasi dengan dokter, beliau yakin saya bisa ikut Piala Thomas, saya jadi tambah percaya diri,” beber Tommy.

Tommy mengakui kalau cedera ini adalah sebuah ujian yang tak mudah untuk dilalui. Ia mesti menghadapi berbagai perubahan dalam hari-harinya. Selama menjalani terapi, Tommy berlatih di klub Pelita Bakrie bersama anak-anak pemula. Ia juga mesti mengenakan sepatu berbeda ukuran untuk kedua kakinya.

Selama menjalani pengobatan, Tommy mengenakan sepatu nomor 44 untuk kaki kiri. Sementara untuk kaki kanan yang sedang diterapi, Tommy menggunakan sepatu dengan ukuran satu setengah kali lebih besar yaitu 45,5.

Namun dukungan orang di sekitarnya membuat Tommy tegar menjalani cobaan yang tengah dialami. Tommy juga bersyukur bahwa sang papa sangat banyak membantu selama proses pemulihan cedera.
Simulasi Uber 2014_Tommy
“Papa selalu memberikan dukungan kepada saya dalam menghadapi ujian ini. Papa berkonsultasi bersama pelatih, apa-apa saja yang mesti saya kejar selama latihan sendiri, supaya saya tidak ketinggalan dengan teman-teman yang dikarantina,” ucap Tommy.

Kadek

Kadek

Kadeko - Football for live, listen to Punk Rock and a "Red blood and White bones" person. A day without laughs is wasted for me.
Kadek

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY